Ketika Pasangan Tidak Sesuai Harapan


Pernikahan adalah ikatan suci yang membuka banyak pintu kebaikan. Dengan adanya pernikahan, hubungan perempuan dan laki-laki menjadi halal selepas diucapkannya ijab kabul. Dua insan yang mencintai karena Allah akan terjaga agama, kehormatan, dan keturunannya sebagai mana yang Rasulullah katakan dalam hadistnya

“Wahai sekalian pemuda, barang siapa di antara kalian yang mampu berumah tangga hendaknya menikah, karena sesungguhnya nikah (itu) lebih menundukkan pandangan (dari sesuatu yang haram dipandang, –pen.) dan lebih menjaga kemaluan. Bagi siapa belum mampu hendaknya berpuasa, karena sesungguhnya puasa (itu) sebagai perisai baginya (dari sesuatu yang haram, –pen.).” (HR. al-Bukhari no. 5065 dan Muslim no. 1400)

Pernikahan adalah tatanan Ilahi yang paling menakjubkan untuk mengumpulkan perempuan dan laki-laki agar keduanya bisa bersama dalam satu rumah, saling mencintai, bekerja sama dan menjalani hidup agar bisa kembali bersama di surga.


Harapan tidak Sesuai Kenyataan

Namun, menjalani tidak semudah dan semulus apa yang kita harapkan. Penuh cobaan dan rintangan yang akan dilalui yang bisa membuat pondasi cinta goyah bahkan ambruk tak tersisa. Harapan dan kenyataan kadang membuat kita menyerah. Pertengkaran yang awalnya menjadi bumbu-bumbu pernikahan kadang kadarnya terlalu banyak sehingga rasanya tak enak lagi untuk dikecap. Sebagian dari pasangan suama istri akhirnya memilih untuk berpisah agar bisa tenang dan bebas seperti saat muda.

Perceraian dibolehkan namun dibenci oleh Allah. Banyak pula akhirnya pasangan yang memilih bertahan melewati badai cobaan yang tak henti-henti menghempas rumah tangga mereka. Cinta pun semakin tumbuh kuat, sekuat perjalanan menyelamatkan cinta. Dengan izin Allah, rumah tangga yang kokoh dan yang diidamkan bisa terwujud.

Sebenarnya banyak perceraian terjadi berawal dari hal-hal kecil yang bisa dikomunikasikan. Namun pendaman perasaan dan terbatasnya komunikasi membuat kekesalan kemarahan itu memuncak tak terbentu.

Sebagian besar wanita memimpikan sang suami bak pangeran berkuda putih yang terbang menuju istana megah yang dikelilingi taman indah nan luas untuk bahagia bersamanya. Pangeran seperwira Antarah, semulia Hatim Ath-Tha’i, sebijak Iyas, sehangat Qais bin Al-Mullawah, setampan Yusuf as., dan sekaya Sulaiman as.  Sebuah imaji yang menjadi mimpi para gadis sebelum ia dipinang. 

Sebagian besar pria pun memimpikan istri bak putri cantik yang sedang tersenyum di kebun mawar sebuah istana megah, menyambutnya dengan penuh ceria. Seorang putri secantik Zulaikha, sepintar aisyah, sedermawan khadijah, sesabar fatimah dan sesuci maryam.  Sebuah harapan dalam doa-doa setiap malam.

Kenyataannya, tidak semua mimpi itu menjadi kenyataan. Ketika kita sudah beristikarah akan pasangan yang akan menjadi suami/istri, setelah menikah ada-ada saja watak, sifat atau karakternya yang tidak sesuai dan bahkan kita benci.

Masihkah Engkau Mencintainya Setelah Menikah?

 

Jika harapan akan pasangan idaman tidak sesuai keinginan, masihkah engkau mencintainya setelah menikah?

Jika Lelaki punya harapan seorang istri yang pandai mengatur rumah agar selalu rapi dan bersih, kau mendapat seorang istri yang tidak suka membereskan rumah. Berharap masakan istri punya rasa restoran bintang lima tetapi malah istri suka melebihkan garam dalam makasakannya. Punya istri cantik yang pintar berdandan, tetapi memakai lipstik saja tidak simetris. Berharap istri bertutur kata lembut, ternyata istri suka ngomel tak henti-henti. Masihkah kau mencintainya?

Jika Perempuan punya harapan seorang suami yang suka bersikap lembut dan perhatian, tetapi ternyata mendapatkan suami yang jika bicara suka menyakitkan hati. Berharap suami yang suka menolong pekerjaan rumah, tetapi ia lebih suka tidur atau pergi berkumpul dengan teman-temannya. Berharap suami yang mau berbagi menjaga si kecil, tetapi suami sering tak mau menemani si kecil bermain. Masihkah kau mencintainya?

Saya harap segala kekurangan pasangan kita tidak menjadikan alasan untuk menggerus cinta kita padanya. Bukankah kita mencintainya karena Allah? Menikahi kelebihan dan kekurangannya? Bukankah tidak ada manusia yang sempurna? Lalu kenapa kita harus meninggalkannya karena satu dua kesalahan jika masih banyak kebaikan yang ada dalam dirinya.

Sabar, Maaf, Dan Nasihat

Mari luruskan kembali niat kita menikah. Jika pernikahan kita lakukan semata-mata dalam rangka menaati perintah Allah dan mengikuti sunnah Rasulullah, niscaya tak akan ada kekecewaan dan penyesalan dalam kehidupan pernikahan. Jikalau ada kesalahan dan sifatnya yang tidak kita sukai maka kuncinya adalah sabar, memaafkan dan nasihat.

“Dan bergaullah dengan mereka (para istri) secara patut. Kemudian bila kalian tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kalian tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (QS. An-Nisa: 19)
Selain itu, Allah ta’ala juga berfirman yang artinya,
“Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya di antara istri-istrimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka. Dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. At-Taghabun: 14)
Dua ayat diatas memuat pesan penting tentang sabar dan maaf atas dasar kasih sayang. Sabar atas kesalahan yang ia perbuat, sabar dalam memaafkan kekeliruan yang berulang-ulang hingga sabar menasehati dan berkomunikasi untuk kebaikan bersama.

Komunikasi Menumbuhkan Cinta

Komunikasi suami istri adalah salah satu dari banyaknya hal penting dalam pernikahan. Komunikasi bisa dalam bentuk sederhana seperti menyampaikan keluh kesah sebelum tidur. Saling memijat pasangan dan menceritakan masalah yang terjadi hari ini. Bahkan walaupun pasangan terpisah jarak karena pendidikan atau pekerjaan, tetap usahakan berkomunikasi lewat telepon atau WA setiap harinya agar kita merasa saling memiliki dan saling merindukan. Dan terakhir, tetaplah tubuhkan rasa syukur bagaiaman pun pasangan kita. Mudah-mudahan dari rasa syukur itu Allah akan menambahkan karunia-Nya dalam diri dan kehidupan kita, sebagaimana firman-Nya,

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (QS. Ibrahim : 7)
Semoga pernikahan kita menjadi pernikahan yang sakinah, mawaddah dan warahmah.


 “Pernikahan yang sukses ialah ketika suami-istri saling memahami. Masing-masing melaksanakan peran pokoknya dan menjadi tempat bersandar bagi pasangannya”

45 comments

  1. terima kasih sudah mengingatkan mbak.

    ada kalanya terasa tidak menyenangkan dalam pernikahan tapi kemudian gelombang melaju dan yang terasa adalah keindahannya.

    begitulah hidup. semoga pernikahan masing-masing kita penuh keberkahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mbak...
      iya mbak banyak sekali bumbu pernikahan yang mewarnai, jika bisa dilewati terasa sangat indah...
      aamiin..

      Delete
  2. Ini kejadian pas pernikahanku yg pertama sih. Kita lbh memilih cerai. Tp itu jg stlh akumulasi beberapa kejadian yg aku udh ga bisa tolerir lg mba. Sbnrnya aku tipe pemaaf, tp kalo udh menyangkut selingkuh, susah utk aku bisa pertahanin.. Krn percayanya juga udh ilang.. Jd kita milih pisah.. Alhamdulillah pernikahan kedua walo kdg ribut, tp aku ama suami coba utk saling sabar, saling ngerti, dan komunikasi tiap ada masalah. Itu yg terpenting memang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga pernikahan kedua lebih begahagia mbak...
      aku juga kalau jadi mbak untuk soal kepercayaan memang sangat penting
      kalau dikhianati susah untuk maafin

      Delete
  3. Alhamdulillah, sejauh ini baik2 saja. walau kdg ada war tp bs diselesaikan dengan baik. Thanks kakak, post ini saling mengingatkan kita unt bisa menerima pasangan kita berikut kelebihan serta kelemahannya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kalau gitu mbak
      iya mah jarang ada pernikahan tanpa cekcok hehe
      bahkan aku masalah pemilihan sikat gigi aja diributin :))

      Delete
  4. menerima pasangan dengan ketidak sempurnaan... , begitu juga kita sbg istri mungkin tak seauai bayang2 suami... tapi saling berubah dlm kebaikan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak selama saling diskusi dan mau berubah untuk kebaikan, insyaAllah masalah-masalah kecil soal sifat dan karakter bisa diperbaiki :)

      Delete
  5. Tidak ada yg sempurna. Masing2 kita punya kekurangan dan kelebihan sendiri dan komunikasi penting bgt ya mba. Apalagi macem diriku yang LDRan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya apalagi LDR an komunikasi penting banget
      aku juga LDR an sama suami 2 tahun ini :)

      Delete
  6. tak ada yg sempurna yaa Mba, seperti halnya juga pasangan. semoga kita selalu dilimpahi rasa cinta terhadap pasangan kita yaa Mba, amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, kedua nya nggak sempurna,
      semoga bisa saling menerima dan mencintai apa adanya

      Delete
  7. Kita maupun pasangan punya kelebihan dan kekurangan masing-masing ya mbak.. semoga rumah tangga kita rukun selalu ya mba :)

    ReplyDelete
  8. Artikelnya bagus banget, reminder buat pasangan, tfs mak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak :)
      iya semoga bermanfaat

      Delete
  9. karena pasangan punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Jika cintanya karena ilahi maka akan membawa keberkahan dunia maupun akhirat. Selalu bersyukur atas nikmat yg Allah berikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia jika menikah karena Allah insyaAllah akan dilalui rintangan dengan syukur dan ikhlas

      Delete
  10. Terima kasih mba, semoga saya menjadi istri yang di harapkan suami.

    ReplyDelete
  11. heartwarming banget baca ini Mbak Ria, makasih yaaa. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah makasih juga mbak sudah berkunjung

      Delete
  12. Bagus juga buat yg belum menikah Ini. Maksih Mbk Rei

    ReplyDelete
  13. Kadang apa yang kita harapkan tak selalu sesuai dengan kenyataan,kuncinya percaya aja rencana Allah selalu lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banyak hal yang diluar dugaan kita
      tapi memang harus bersyukur apa yg sudah Allah kasih ke kita

      Delete
    2. ia tidak semua sesuai yang kita rencanakan
      perbanyak syukur biar tidak kufur :)

      Delete
  14. Intinya Jangan Saampai Poligami diam2 sampai tujuh tahun baru ketahuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaa aku tahu mas badrut ngomongin siapa :D

      Delete
  15. Awal nikah sering banget ribut gara-gara belum paham karakter masing masing, apalagi saya dan suami nikahnya ga pake pacaran , pacarannya setelah nikah. pas ribut pasti selalu ngedumel, ternyata dia seperti ini, dia seperti itu, tapi alhamdulillah semua bisa dilalui, setelah 3 bulan menikah baru kita berdua paham sifat dan karakter masing-masing dan belajar untuk menerima segala kekurangan pasangan. jadi inget memory awal-awal nikah setelah membaca tulisan mb ria .

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak sama, aku juga gx pacaran
      disitulah tantangannya untuk mengenal satu sama lainnya :)

      Delete
    2. Bener banget mb, tantangan banget itu heehheheh

      Delete
  16. Emang sepertinya jodoh itu bnyk perbedaannya ya mbak, tapi sbnrnya Tuhan menciptakan itu semua supaya kita saling melengkapi TFS

    ReplyDelete
  17. Hmmm ...
    Pernikahan memang menjadi suatu yang sakral.
    Jika sudah memutuskan menikah berarti sudah siap menerima

    ReplyDelete
  18. Hai, mba Ria. Ketika pasangan tidak mengkhianati pernikahan, insyaallah akan tetap dipertahankan asalkan juga ada keinginan untuk berubah menjadi lebih baik :)

    ReplyDelete
  19. Tidak semua hal sesuai prediksi kita. Tak seperti priceza.co.id yg bisa kasih gambaran detail rentang harga dan gak perlu prediksi lagi. Hmmm pelajaran banget nih buat saya yg baru bangun rumah tangga. Seburuk2nya suami, jangan sampai diumbar aib nya ke orang lain. Toh dengan niat yg baik, inshaAllah rumah tangga akan sesuai harapan kan?

    ReplyDelete
  20. Saya merasa "bersyukur" adalah hal yang paling mjarab dalam berbagai situasi. termasuk ketika merasa jenuh, bosan, dst sama pasangan.
    Thanks dah sharing, pasti banyak berguna bagi kita-kita.

    ReplyDelete
  21. Tengah malam bacanya kayak beginian, langsung peluk suamiku, Mbak.

    ReplyDelete
  22. Setuju mba pernikahan itu saling memahami, mengerti dan melengkapi tidak ada manusia sempurna karenanya jika ekspekatsi berlebihan dan saling ego yang ada pertengkaran terus
    nice reminder

    ReplyDelete
  23. jadi ngerasain banget habis baca ini Mbak Ria, makasih.

    ReplyDelete
  24. Aku masih nyu unyu insyaallah kurang dari 5 tahun lgi nikahh

    ReplyDelete

Silahkan Berkomentar ^_^