Bukan Sekedar Hobi, Ini Alasan Kenapa Saya Menulis Blog!


Persisnya saya lupa, kemungkinan 10 tahun yang lalu sekitar tahun 2008 saat menjadi mahasiswa saya mulai mengenal blog. Sesuatu yang kedengarannya asing tapi menarik. Saat itu Fakultas Agama Islam mengadakan lomba blog memperingati Maulid Nabi. Hanya menuliskan satu artikel dan satu tulisan fiksi di blog, tak masalah blog baru sekalipun.

Beda banget seperti sekarang, kita akan dengan mudah menemukan orang yang mengerti tentang blog, artikel tentang membuat blog hingga beragam workshop. Dulu saya benar-benar kesulitan, Tanya sana sini sama mahasiswa teknik ga ada yang bisa ngajari. Hingga akhirnya saya seharian di warnet (warung internet), dan berhasil menemukan cara membuat blog. Kalo ingat saat itu saya ngakak membayangkan warna template ungu gojreng yang bikin silau mata. Tapi ga tau sih kenapa waktu itu jadi juara 1, nah sejak saat itu mahasiswa teknik mulai rajin bikin pertemuan termasuk blog. Saya jadi makin senang karena ada teman ngobrol seputar ngeblog.

Baca juga : Nostalgia Ngeblog Pertama Kalinya

Saya tetap asyik ngeblog walau seperti kucing beranak. Kadang di radio jazirah, kadang di rental usaha, sering juga menghabiskan uang jajan di warnet demi bisa ngeblog. Saat beli laptop pun, ngeblognya masih konvensional banget, pake modem karena nggak punya smartphone yang bisa akses internet. Tulisan nya beda banget. Dulu saya suka nulis puisi, fiksi dan curhat ala mahasiswa galau. Saya pun masih aktif ikut nulis di beberapa buku antalogi. Kini beberapa blog sudah saya hapus untuk menghilangkan jejak masa lalu *eyaaaa

Lalu entah bagaimana ceritanya saya mulai suka ikut giveaway yang saat itu ngehits banget. Blogwalking? Jangan Tanya, tiap hari saya sempatin bw ke minimal 30 blog loh. Blog saya rame komentar walau isinya curhatan semua.  Barulah setelah menikah terutama sejak punya anak, tulisan fiksi itu berkurang. Saya mulai coba menulis tentang anak, rumah tangga, bahkan beranikan diri mengikuti lomba blog yang ternyata bikin nagih. Senang saat menang, dan nyes ngilu saat kalah itu jadi bumbu-bumbu saat ngeblog.

Baca juga : Pengalaman Ngeblog dan Tips Ngeblog Asyik

Me Time si Ibu Rumah Tangga

Sejak melahirkan saya punya semacam phobia saat berada di keramaian dan mulai pelupa akan banyak hal. Ada yang bilang saat itu kena PPD, tapi nggak terlalu parah. Selain dukungan dari suami, menulis di blog juga jadi terapi saya loh untuk melepaskan uneg-uneg saat itu. Alhamdulillah dengan blog juga otak jadi makin terasah. Bayangin aja di rumah seharian, gimana mau nambah ilmu kalau bukan dengan dengan ngeblog yang saya jadi rajin baca, entah itu buku, artikel atau tulisan blogger lainnya.

Baca Juga : Berdamai Menjadi Ibu

Ngeblog juga bikin ibu rumah tangga seperti saya merasa lebih bergairah. Nggak melulu pusing soal Ubay dan Ghazy yang sibuk berantaki rumah atau kerjaan yang seolah nggak pernah selesai dan itu-itu saja. Suasana lingkungan yang sepi jadi nggak kerasa karena ada interaksi dengan teman seminat di komunitas blogger.

Ada yang nanya, masih sempat ya ngeblog walau punya dua anak yang masih kecil. Apalagi kadang disibukkan sama pesanan kue. Kapan nulisnya? Tengah malam, nyuri waktu mereka tidur, atau ngurangi waktu istirahat. Segitunya ya? Iya, memang. Gimana ya sudah jadi hobi sejak dulu jadi kalo ditinggalkan seperti ada yang hampa *eyaa…  Dengan menulis di blog, uneg-uneg jadi tersalurkan, nggak perlu ngomel-ngomel unfaedah, cukup menulis udah lumayan bikin lega. Kalian juga gitu kan, walaupun sibuk pasti menyempatkan diri untuk ngeblog?

Media Berbagi dan Update Ilmu


Berbagi nggak melulu soal materi. Berbagi pengalaman melalui tulisan dan dirasakan manfaatnya oleh pembaca ternyata juga sangat menyenangkan dan bikin hati adem. Begitupun sebaliknya, saat mendapatkan banyak ilmu ketika membaca tulisan teman-teman blogger jadi merasa beruntung banget berada di lingkungan ini.

Alhamdulillah di Bengkulu sudah ada komunitas Blogger Bengkulu. Masih ingat dulu kelabakan nyari blogger di Bengkulu karena saya cuma kenal nya ama Intan dan Mba Milda.


Mungkin mainnya kurang jauh, terus wow sendiri saat tau banyak juga blogger di Bengkulu. Dengan adanya komunitas, bisa berbagi ilmu, makin senang saat muncul Blogger baru yang melesat dan bisa merasakan manfaat dari ngeblog.

Saya pun jadi banyak belajar dan banyak tahu karena Bobe sering ngadain kegiatan, jejaring jadi makin lebar dan tentunya jadi punya keluarga baru. Senang dan sedih pasti ada, tapi manfaatnya lebih kerasa dengan punya komunitas. Yang paling penting, transfer ilmu itu nggak akan bikin rugi, malah buat pikiran tambah terbuka dan semangat untuk belajar lagi.

Terakhir nggak bisa dipungkiri dunia blogger kini semakin diminati karena bisa menghasilkan. Beda kalo dulu kalo saya ngeblog dibilang sia-sia karena ngehabisi uang untuk bayar warnet. Kini banyak yang mulai memahami kalau blog selain untuk menyalurkan hobi juga bisa menghasilkan uang.

Dulu, keluarga saya apalagi keluarga suami agak khawatir gimana saya bisa bertahan dengan penghasilan dari suami aja. Tapi Alhamdulillah, setelah punya anak rejeki dari blog mulai lancar. Seru kan ya, hobi kita dibayar. Uangnya bisa untuk bantu-bantu keperluan keluarga, beli jajanan, beli gincu tanpa harus minta terus ke suami. Walaupun nanti takdir saya akan bekerja, insyaAllah blog nggak akan ditinggalkan.

Kalau kalian kenapa menulis blog?

1 comment

  1. Mba, Intan kayak yg mengenang memeori beberapa tahun lalu pas lihat foto kita bertiga sama umi. Waktu itu Intan bela-belain dari Bintuhan demi ikut launching Bobe, terus vakum lamaaaa krn faktor jarak. Sekarang bersyukur banget udah di Bengkulu & bisa ikutan pas Bobe ngadain acara. :)

    ReplyDelete

Silahkan Berkomentar ^_^